Rabu, 04 April 2012

apa salahku??

                APA SALAHKU KAU BUAT BEGINI KAU TARIK ULUR HATIKU HINGGA SAKIT YANG KURASA APA MEMANG INI YANG KAMU INGINKAN TAK ADA SEDIKITPUN NIAT TUK SERIUS KEPADAKU....
Sepertinya sepenggal lagu d’Masiv itu memang sangat cocok dengan keadaanku yang seperti ini.
Semula semua kehidupanku dengan Rangga sangatlah baik-baik saja dan dulu kami selalu beranggapan bahwa dunia hanyalah milik kami berdua.Tapi sekarang kenyataannya semua adalah bulsyit semua adalah ungkapan palsu yang yang takkan pernah menjadi nyata.
Namaku adalah Natasha Allena aku adalah seorang mahasiswi disebuah fakultas jurusan Sastra di Bandung.Semua masalah,beban dan penderitaan yang kujalani berawal dari Rangga.
“Nat,kita pulang bareng yuk!” ajak Rangga
“Mmm,Boleh tapi sebelum kamu anterin aku sampai rumah kamu anter aku beli kue dulu ya buat mamah,soalnya sekarang mamah ulang tahun.” Jawab Nata memperjelas
“Oh itu sih gampang.Eh tadi kamu bilang hari ini mama mu ulang tahun berati kebetulan banget kalo gitu, biar aku ikutan patungan ya buat beli kuenya ya itung-itung salam perkenalan dari aku gitu.”
Rangga emang belum kenal dengan mamaku,karena aku belum pernah bawa temen cowok ke rumah untuk dikenalin ke mamah.

*** sesampainya dirumah Nata***
“Hai mah selamat ulang tahun ya wish you all the best.”
“Makasih sayang.Loh di samping kamu siapa ko mamah baru liat kamu bawa temen ke rumah.” Tanya mamah ke Nata
“Mmm..Oh ini Rangga mah, dia temen aku di kampus.Ehh Rangga kenalin ini mamah aku.” Jawab Nata dengan nada grogi, maklum semenjak papahnya pergi entah kemana Nata ngga pernah kenalin temen cowok ke mamahnya
“Oh ya mah ini aku sama Rangga beliin kue buat mamah.Emm biar aku bawa masuk dulu ya mah kuenya.” Tambah Nata untuk mencairkan suasana hatinya
“Nak Rangga satu jurusan dengan Nata?” tanya mamah
“Oh ngga tante, saya sendiri jurusan seni.”
“Emm gitu ya.Tante Cuma pesen jangan bikin Nata kecewa.”
“Maksud tante?”
“Udahlah nanti juga kamu bakalan tahu.Tante masuk dulu ya biar tante panggilin Nata.” Jawab mamah singkat sambil ngeloyor ninggalin Rangga yang masih bengong  karena nggak tahu apa maksud mamahnya Nata

“Rangga ngapain kamu disitu?” tanya Nata dengan nada yang seakan-akan ngga suka dengan posisi Rangga yang lagi liat-liat foto
“Ini pasti foto kamu sama orangtua kamu.Oh ya mana papah kamu kok aku ngga dikenalin?”tanya balik Rangga
“Dia ngga ada.” Singkat Nata
“Ngga ada? Maksudnya lagi kerja gitu? Emang sih papah aku juga emang jam segini nih lagi sibuk- sibuknya kerja tapi dia suka nyempetin buat nelpon kasih kabar gitu ke aku,pokoknya papah aku tuh emang....”
“Stoppp stop Rangga berhenti kamu ngomongin tentang papah kamu” potong Nata dengan nada menyentak
“Kamu kenapa Nata?Oh aku minta maaf kalo cerita aku bikin kamu marah” balas Rangga dengan nada memelas
“Sssstttt... sekarang mendingan kamu pergi dari sini soalnya aku ngantuk mau tidur.” Jawab Nata dengan nada seolah-olah mengusir Rangga dari rumahnya.
“Okeh ya udah aku pulang dulu salam buat mamah sama papah kamu.”

***Keesokan harinya di kampus***
“Nata...” teriak Rangga saat melihat Nata dengan Ayu dan bergegas menghampirinya
“Aduh Ayu aku tiba-tiba sakit perut ,aku ke wc dulu sebentar ya.”Alasan Nata saat melihat rangga yang menghampirinya
“Loh yu Natanya kemana kok aku samperin dia malah pergi?” tanya Rangga heran
“Katanya sih dia sakit perut.”
“Sakit perut? Dia pasti masih marah sama aku.”
“Marah? Kenapa harus marah? tanya ayu heran
“Iya marah.Kemarin kan aku nganterin Nata sampai ke rumah terus aku minta dikenalin ke orangtuanya tapi aku cuma dikenalin sama mamahnya aja.”
“Terus?”
“Terus aku tanya dong papah kamu mana kok aku ngga dikenalin, nah dari situ dia langsung aneh gitu sama aku
“Aduh Rangga odong sumpah odong banget.”
“Kok malah kamu ikutan marah gitu sih sama aku?Harusnya kamu sebagai sahabatnya Nata kamu bantuin aku dong”
“Iya nanti aku bantuin tapi kamu kenapa nanya-nanya tentang papahnya Nata,Rangga?” tanya Ayu gemes
“Iya kan aku pengen tahu masa aku cuma liat difoto aja.Emangnya aku salah ya nanya kaya gitu?”
“Ya iyalah salah, salah banget malahan.Seharusnya kamu ngga nanya kaya gitu.”
“Kenapa?”
“Kalo aku ceritain kamu janji ngga bakalan bilang sama Nata lagi.Janji yah?”tanya Ayu balik
“Iya iya aku janji.Kenapa emangnya?”
“Gini nih ceritanya, dulu papahnya ninggalin Nata sama mamahnya gara-gara perempuan lain dari kejadian itu Nata ngga suka kalo ada yang nanya-nanya tentang papahnya,gitu ceritanya, ngerti kan?”
“Pantes aja dia marah sama aku.Uh dasar Rangga odong banget sih lo.” Jelas Rangga sendiri
“Ok aku udah ngerti apa permasalahannya, thank’s ya Ayunda Putri Pertiwi sahabatnya Nata yang palingggg baik dan cantik.”tambah Rangga dengan maksud memuji Ayu.
“Ok kalo gitu aku masuk dulu soalnya ada kelas.Dah Rangga.”
“Iya makasih ya Yu.”

“Nata tunggu, Nata ijinin aku ngomong dulu.”
“Maaf Rangga aku sibuk.”
“Please Nata,ijinin aku ngomomg dulu nanti setelah aku ngomomg kamu berhak mau pergi atau apa terserah kamu.”
“Ok Rangga aku kasih kamu waktu dua menit dari sekarang.”
“Nata aku minta maaf karena kemarin aku ngga seharusnya nanya kaya gitu,sekarang aku udah tau semuanya.”
“Maksud kamu semuanya apa?” tanya Nata sinis
“Semuanya Nata semuanya semuanya tentang papah kamu.”
“Terus sekarang kamu mau apa Rangga?Mau apa?Apa kamu mau ketawain aku terus kamu pasang status di fb karena aku ngga punya papah yang bisa aku banggain, iya Rangga?” tanya Nata dengan lirih sambil menahan bendungan air matanya yang siap mengalir
“Engga Nata,kamu salah justru aku,aku bakalan ngelindungi kamu aku ngga akan sejahat yang kamu kira.Percaya deh”balas Rangga sambil memeluk erat Nata
“Are you sure Rangga?”
“Ya I’am sure,very very very sure.”
Mendengar ucapan Rangga Nata hanya tersenyum kecil namun dengan makna yang penuh arti dan harapan.

Hari demi hari,dan bulan demi bulan terus berganti mengiringi perjalanan pertemanan antara Nata dan Rangga hingga suatu hari tepat di ulang tahunnya Nata ke 20 Rangga memilih untuk melamar Nata.Memang sedikit ironis melihat pertemanan yang dijalin mereka bisalah di bilang kurang dari 2 tahun.Mendengar apa yang dikatakan Rangga serontak membuat Nata kaget karna pasalnya Rangga melamar.Bayangin nembak aja ngga pernah ini malah langsung lamaran.
“Maaf Rangga,aku belum bisa jawab keputusan kamu tadi karena jujur aku kaget banget.”jawab Nata
“Ok aku ngerti banget kamu pasti kaget dengan keputusan aku kaya gini.Aku ngga maksa kamu Nata percaya aku cuma pengen jadi orang yang bisa selalu jagain kamu.”
“Makasih Rangga.Oh ya aku minta waktu dua minggu untuk mikirin ini dan aku juga minta selama aku mikirin ini kita ngga ketemuan ataupun smsan,telponan atau hal-hal yang berhubungan dengan kamu,gimana?”
“Ya udah aku bakalan ngikutin semua keputusan kamu walaupun rasanya itu pasti berat banget.”

***dua minggu kemudian***
Kringggg kringggg bunyi telepon rumah Rangga berdering....
“Hallo”
“Iya hallo,bener ini rumahnya Rangga?”
“Iya benar ini rumahnya den Rangga.Maaf ini siapa?”
“Emm,saya Natasha temennya Rangga,Rangganya ada?”
“Oh den Rangganya ada,apa perlu bibi pangilin non?”
“Oh ngga usah bi,aku cuma mau titip pesan aja boleh?”
“Oh boleh non.”
“Gini bi tolong bilangin ke Rangga kalo aku mau ngajak ketemuan di  tempat pertama kali ketemu jam 5 sore besok,sama tolong bilangin jangan sms atau telepon balik.”
“Oh ya non nanti bibi sampaikan sama den Rangga.”
“Makasih bi,assalamualaikum.”
“Iya non,waalaikum salam.”

***keesokan paginya di rumah Rangga***
“Den Rangga kemarin ada temennya aden nelpon,namanya Na Na aduh Na siapa ya bibi lupa den.”
“Maksud bibi Natasha?”
“Nah iya den non Natasha,katanya dia pesen sekarang jam 5 sore dia ngajakin ketemuan di tempat pertama kali ketemu tapi kata non Natasha sendiri aden diminta untuk ngga nelpon atau sms balik.”
“Kenapa bi?”
“Aduh bibi juga ngga tau soalnya cuma itu yang di bilangin sama non Natasha.”
“Oh gitu ya bi,makasih ya bi.”
“Iya sama-sama den.”  

***Jam 17.25 di taman strawbery tempat Nata dan Rangga pertama kali bertemu***
“Rangga” panggil Nata pelan
“Eh,kamu Nat.”
“Maaf,”ucap Nata tapi tak melanjutkannya lagi
“Maaf?untuk?” tanya balik Rangga
“Maaf untuk aku datang ngga ontime dan maaf untuk”lagi-lagi Nata ngga ngelanjutin
“Ayolah it’s ok” jawab Rangga dengan nada meyakinkan
“Maaf aku belum bisa menuhi permintaan kamu yang mengajakku nikah.”
“Why?”
“Aku belum bisa Rangga,aku belum tahu lebih dalam siapa kamu dan apa mungkin kamu memang jodoh aku.”
“Oh..” giliran Rangga yang ngga ngelanjutin omongannya
“Gini aja Rangga untuk meyakinkan aku, gimana kalo kita jalani aja dulu ini semua mau kan?”
“Ya aku mau Nata”

Akhirnya dua bulan berlalu dan Nata dengan mantap menjawab semua keinginan Rangga yang ingin menikahinya dari dulu.
“Rangga,kamu masih mau ngajak aku nikah?”
“Iya lah Nata kalo ngga ngapain aku setia sama kamu sampai saat ini.
“Kamu yakin Rangga dengan ajakan kamu?”
“benar-benar  yakin Nat karena aku Cinta kamu”
“are you sure , Rangga ?”
“Ya,look at my eyes, apa aku bohong?”
“Ngga Rangga,kamu benar.”
“So?”
“oke aku terima tawaran kamu Rangga.”
Seketika Rangga tersenyum bahagia mendengar ucapan yang terlontar dari mulut manis Nata.

Dari semenjak hari itu Nata dan Rangga sibuk mencari tanggal yang cocok untuk hari yang sangat sakral bagi mereka berdua.Namun bencana sesungguhnya datang saat semua orang sedang bahagia
Selama aku masih bisa bernapas masih sanggup.....nada dering telepon genggam Nata berdering yang tak heran dari sang calon mempelai pria.
“Hallo boy.”ucap Nata singkat
“Kamu dimana?udah seminggu ini kamu jarang ngasih kabar ke aku?”tanya Rangga yang seakan-akan menginstrogasi pacarnya itu
“Loh kok kamu kaya yang lagi instrogasi aku gitu?”
“Iyalah aku kaya gitu habisnya kamu udah semingguan ngga ada kabar,sms aja ngga pernah seakan akan kamu ngga peduli.”
“Ngga peduli?Hello aku ini peduli banget buktinya udah seminggu ini aku cari tempat,catering,baju,undangan.Itu semua buat siapa coba buat kita kan? Yang ada kamu yang ngga peduli buktinya kamu sibukan bikin project.” Jawab Nata dengan nada setengah marah
“Kamu kok kaya gitu sih?aku juga ngelakuin ini buat kamu juga.”
“Udahlah Rangga aku males berantem sama kamu.Udah ya”tambah Nata sambil mematikan ponselnya
Dari kejadiaan itu mereka berdua udah jarang kontek-kontekan lagi.Dan pada suatu hari di tempat kostannya Rangga Nata berniat memberikan kejutan sama Rangga.Tapi disitu bukan Rangga yang terkejut melainkan Nata sendiri
“RANGGA!!!”teriak Nata yang dari tadi asyik menyaksikan adegan kepala Sindi menempel di bahu Rangga
“Nata.” jawab Rangga kaget dan melepaskan sandara kepala Sindi dari bahunya
“Kamu” balas Nata dengan rasa tak percaya
“Nata ini semua ngga seperti yang kamu liat,aku sama Sindi Cuma lagi share tentang masalah kita berdua.”ujar Rangga yang mencoba meluruskan keadaan karena ia tahu pasti Nata kecewa banget.
 “Aku ngga nyangka sama kamu,kamu tega kaya gini.”
“Nata,aku dengan Rangga emang ngga ada apa-apa dan bener apa yang tadi Rangga omongin kita cuma lagi sharing aja.”giliran Sindi yang angkat bicara
“Diem kamu,aku ngga lagi ngomong sama kamu dan suruh siapa kamu ngomong dasar perebut pacar orang.”balas Nata dengan nada sinis
“NATA!!”teriak Rangga yang ngga percaya pacarnya yang baik bisa berkata seperti itu
“Asal kamu tahu dulu kamu emang pacarnya Rangga,tapi sekarang kamu bukan siapa-siapanya Rangga ngaca Sindi” Nata kembali berkata sinis kepada Sindi
Sindi hanya bisa menangis karena ia tahu semua memang salahnya,dan.....
PLAKKKK sebuah tamparan melayang dipipi Nata
“Rangga kenapa kamu tampar aku?”tanya Nata dengan diiringi nada isak tangis
“Kamu ngga seharusnya ngomong kaya gitu,dimana Nata yang aku kenal selama ini Nata yang baik,Nata yang ngertiin orang,Nata yang ngga pernah bikin orang sakit hati,dan Nata yang lain” tambah Rangga dengan nada santai
“Cukup Rangga,aku kesini cuma mau ngasih contoh undangan buat kita sebar.Aku minta maaf kalo aku udah bukan jadi Nata yang kamu kenal dan aku udah ngga peduli sama ini semua dan terserah kamu undangan itu mau dilanjutin atau...”balas Nata sambil bergegas meninggalkan Rangga dan Sindi

Setelah kejadian itu Rangga berulang kali minta maaf kepada Nata dan meminta agar pernikahannya dengan Nata tetap berjalan.Dan Nata setuju dengan semua itu karena ia tahu Rangga ngga mungkin ngelakuin hal seburuk itu.Dan Teng hari itu tiba,semua orang telah memadati halaman Masjid tempat berlangsungnya acara akad nikah.Tapi....
“Bu, Rangga mana?”tanya Nata kepada mamahnya Rangga yang baru datang
“Loh Rangga belum datang? Ibu pikir dia udah dari tadi soalnya tadi pagi jam 6 dia udah berangkat dari rumah lengkap menggunakan baju pengantin.”Jawab ibu Rangga dengan nada tak percaya
“Udah kamu telepon?”ujar mamah yang mencoba menenangkanku
“Udah mah,tapi hpnya ngga aktif.”Tambah Nata dengan nada panik
Mendengar ucapan ibunya Rangga tadi,Nata tahu dimana sekarang Rangga berada.
“Loh mau kemana sayang?tanya mamah yang melihat Nata pergi meninggalkan Masjid
“Aku mau cari Rangga.” kata Nata
“Jangan sayang,biar mamah suruh supir aja ya kan acaranya udah mau mulai.”
“Ngga mah biar aku aja yang cari Rangga,mamah percaya sama aku ya.”
Mendengar perkataan putri tersayangnya mamah pun hanya bisa pasrah dan membiarkan Nata
Mencari Rangga.

Ternyata mobil yang dikemudikan Nata berhenti di jalan Merpati 3 yang tak aneh adalah kostannya Rangga.Namun kejutan itu datang lagi,kali ini bukan adegan rebahan di bahu lagi tapi melainkan adegan Rangga memeluk cewek yang tak lain adalah...
“Sindi”bisik Nata yang sekaligus memecahkan keheningan di ruang tamu itu
Tanpa banyak bicara Nata lebih memilih pergi meninggalkan Rangga dan Sindi.Belum sempat Rangga menjelaskan apa yang sebenarnya terjadi mobil yang dikendarai Nata telah melesat meninggalkan Rangga.
Di perjalanan Nata hanya bisa melunturkan make-upnya dengan banjiran air mata dan masih di hantui oleh puluhan bahkan jutaan pertanyaan yang mungkin dia sendiri ngga ngerti.Rasanya hati bagaikan ditusuk dan diiris oleh pedang tak tajam yang mencoba merobek hati walaupun dengan susah payah.Namun naas bagi Nata karena ia harus mengalami kecelakaan saat perjalanan menuju Masjid tempat akad nikah.

Kringggggg....kring.... bunyi ponsel Rangga memanggil.Alangkah senangnya ia mengetahui bahwa Nata yang menghubunginya itu.
“Hallo Nata,kamu dimana maafin aku ya.Sekarang aku udah ada di masjid tempat akad nikah kita.”
Namun alangkah kagetnya Rangga saat ia mengetahui bahwa yang meneleponnya adalah pihak kepolisian yang memberikan kabar bahwa Nata terbaring koma akibat kecelakaan.

***Sesampainya di Rumah Sakit***
Dengan nafas yang tergesa-gesa Rangga berlari menyusuri koridor Rumah Sakit untuk mencari ruangan tempat Nata dirawat. Namun sayangnya saat membuka pintu kamar UGD kejutan kembali datang. Ia melihat Nata yang terbaring lemah dan terkujur kaku telah ditutupi kain putih.
Seketika tubuh Rangga tak percaya bahwa Nata telah meninggal dengan baju pengantin yang berlumuran darah yang ia kenakan.
Dan berarti pertemuan tadi itu dengan Nata adalah pertemuannya yang terakhir kalinya??
“TIDAKKKKKKKKKKKK” teriak Rangga memecahkan kebisuan di rumah sakit sambil memeluk erat tubuh kekasihnya itu dan Rangga seakan tak percaya bahwa Nata telah tiada untuk selamanya dengan membawa serpihan kisah cinta yang terukir indah dengan Rangga.

Namun apa boleh dikata nasib telah memisahkan Rangga dengan orang yang paling ia sayangi.


cc:Novia Rhoza 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar